Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Mengajar Membaca Anak Kelas 1

Cara Mengajar Membaca Anak Kelas 1. Kelas I SD merupakan pintu gerbang dunia pendidikan formal. Sekali seorang guru membuat kesalahan yang mempengaruhi kinerja siswa, itu bisa sangat merugikan masa depan siswa. Itu sebabnya guru harus sangat berhati-hati.
Cara mengajar membaca anak kelas 1 SD yang dapat dicoba oleh orangtua di rumah adalah melafalkan huruf dan tulisan yang sedang si kecil baca


Membaca: Kemampuan membaca dan menulis dalam bentuk lambang grafik dan menafsirkan ucapan yang bermakna dengan persepsi atau kenyaringan yang terdistorsi (Kridalaksana, 1993: 135).

Pengenalan dan pemahaman tulisan sulit bagi siswa sekolah dasar dengan mengubah urutan simbol grafis dan arti ucapan.

Ada banyak metode yang digunakan guru untuk mengajar membaca di SDD. Beberapa metode instruksi membaca yang paling populer adalah: Metode ejaan. 

Pertama, guru memperkenalkan alfabet kepada siswa. Selain yang ditempel di papan, setiap huruf harus ditulis di kartu (satu huruf per kartu).

Guru memberikan contoh cara membaca huruf di atas, dan siswa menirukannya.

Awalnya klasik (seluruh ruangan), kemudian dibagi lagi menjadi setengah ruangan, seperempat ruangan, setengah ruangan, orang terakhir, dua tempat duduk, ruangan seperempat, setengah ruangan dan seluruh ruangan.

Siswa kelas satu memiliki memori yang sangat terbatas. Oleh karena itu, proses mengetahui surat ini harus diperbaiki. Jangan memperkenalkan terlalu banyak huruf di awal sesi. Hanya tiga sampai lima huruf.

Jangan pergi ke surat lain sampai surat itu dipahami sepenuhnya oleh siswa.

Ini penting; Sebab, jika siswa tidak mengerti, kemudian guru menambahkan huruf lain, maka siswa tidak dapat memahami apa-apa. Mereka menjadi acuh tak acuh, mereka tidak mau memperhatikan guru.

Jika guru terlalu sering menegur anak-anak ini (mereka akan salah paham dan ceroboh), maka mereka akan marah, dan mereka mungkin tidak ingin pergi ke sekolah lagi.

Nah, jika hal ini terjadi, guru akan merasa sangat bersalah karena gagal mendidik siswanya.

Jika alfabetnya lunak, guru dapat menugaskan beberapa siswa untuk mengambil beberapa huruf dari kartu huruf yang ada.

Siswa belajar alfabet tanpa makna karena tujuannya adalah untuk mengetahui dan memahami alfabet.

Ulangi tugas ini agar siswa mengetahui dan memahami huruf dengan benar.

Dimungkinkan juga untuk menambahkan aktivitas dengan membuat kata-kata. Pilih beberapa konsonan dan vokal, Anda dapat membuat kata yang bermakna ketika digabungkan.

contoh: Mama. Tempelkan surat Mama di papan tulis.

Tunjukkan kepada siswa bahwa kata tersebut telah dibaca Mama.

Kemudian tanyakan kepada siswa apa arti kata mama, dan arahkan siswa untuk menyimpulkan bahwa huruf m dapat dibaca dengan kombinasi huruf.

Berikan contoh lain, misalnya: ayahku, Nana, Tata Dan lain-lain.

Kemudian guru mulai menggabungkan konsonan dengan vokal sehingga semua vokal (a, e, i, o, u) digunakan.

Namun, tidak perlu memberikan semua konsonan. Huruf x dan z diberikan kemudian.

Setelah siswa membaca kombinasi dua huruf konsonan-vokal, setting dapat diubah menjadi vokal-konsonan. contoh: Saya, satu, Dengan demikianDan lain-lain.

Mulai sekarang Anda hanya dapat melanjutkan dengan tiga huruf (konsonan-vokal-konsonan). contoh: Manusia, Dan, RendahDan lain-lain.