Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Lingkungan yang Mendukung Pembelajaran Berdiferensiasi

Lingkungan yang Mendukung Pembelajaran BerdiferensiasiApa yang harus dilakukan guru untuk menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pembelajaran yang beragam? Pendidikan yang beragam harus dibangun menjadi suatu “komunitas belajar” atau learning community, suatu komunitas yang semua anggotanya adalah siswa. Guru mengembangkan seluruh siswa untuk mengembangkan sikap dan praktik yang selalu mendukung lingkungan belajar. Komunitas belajar efektif yang mendukung pendidikan yang beragam adalah:

Lingkungan yang Mendukung Pembelajaran Berdiferensiasi
Lingkungan yang Mendukung Pembelajaran Berdiferensiasi

Semua orang di ruangan itu menyambut dan menyambut. 

Iklim ini tercermin tidak hanya dalam sikap dan tindakan siswa yang ramah dan bersahabat tetapi juga dalam sikap siswa. Ruang kelas akan diisi dengan prestasi siswa atau berbagai kegiatan yang dimainkan oleh ibu siswa.

Semua orang di ruangan itu saling menghormati. 

Baik guru, siswa, orang tua, dan kepala sekolah berbagi minat, penerimaan, rasa hormat, keamanan, kesuksesan, dan banyak lagi. Tidak peduli apa perbedaannya, mereka semua pasti memiliki perasaan dan emosi manusia yang sama, sehingga di kelas yang menerapkan mata pelajaran yang berbeda. Guru mengajarkan siswa untuk mengenali perasaan dan nilai dari apa yang dilakukan seseorang. Guru membantu siswa memecahkan masalah dengan cara yang konstruktif dan tidak pernah meremehkan perasaan siapa pun.

Siswa merasa aman.. 

Aman tidak hanya secara fisik tetapi juga psikologis. Teman sekelas tahu mereka perlu bertanya, mereka bilang tidak tahu. Mereka tahu bahwa mereka dapat mengambil risiko dengan mencoba berbagai ide kreatif sambil belajar.

Ada harapan untuk tumbuh. 

Tujuan pembelajaran yang berbeda untuk membantu setiap siswa tumbuh sepenuhnya. Jadi guru berusaha mengetahui kemajuan setiap siswa dan kemajuan kelas secara keseluruhan. Siswa belajar memahami perkembangan mereka sendiri. Mereka berbicara tentang tujuan pembelajaran dan bagaimana mencapainya. Setiap peningkatan kinerja siswa harus dipertimbangkan oleh guru. Perkembangan setiap siswa akan berbeda. Pertumbuhan adalah hari libur dan tidak akan terjadi apa-apa.

Guru mengajar untuk sukses. 

Guru mengetahui posisi mereka dalam kaitannya dengan tujuan pembelajaran utama yang harus dicapai siswa, dan kemudian membekali siswa dengan keterampilan belajar yang akan menggerakkan mereka sedikit lebih jauh dan lebih cepat dari keterampilan atau zona nyaman mereka saat ini. Guru kemudian mengembangkan pelajaran yang tidak dapat dicapai siswa. Pada saat itu, para siswa keluar dari zona nyaman mereka dan merasakan sedikit tantangan. Ketika siswa menghadapi tantangan ini, guru memastikan bahwa siswa didukung, sehingga mereka dapat mengatasi tantangan ini tanpa mengecewakan siswa. Bantuan ini disebut scaffolding. Oleh karena itu, pembelajaran yang dirancang untuk berhasil bagi setiap siswa bukanlah tugas yang mudah.

Tentu saja ada keadilan. 

Dalam kelas multidisiplin, kesetaraan berarti berusaha membuat semua siswa mendapatkan apa yang mereka inginkan agar tumbuh dan berhasil. Siswa dan guru adalah tim yang mencoba memastikan kelas itu baik untuk semua orang di kelas.

Guru dan berkolaborasi untuk pertumbuhan dan kesuksesan bersama. 

Setiap orang harus bertanggung jawab atas keselamatan mereka sendiri dan kesejahteraan orang lain. Akibatnya, guru dan siswa bekerja sama untuk kesuksesan bersama. Meskipun guru adalah pemimpin kelas, siswa juga bertanggung jawab atas keberhasilan kelas mereka. Mereka mencoba melakukan pekerjaan mereka, memecahkan semua masalah dengan cara yang konstruktif dan membantu mengembangkan strategi yang efektif.